Gubernur : fermentasi jadi solusi pakan ternak

171

Metro Padang.com – Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi menilai teknologi fermentasi bisa menjadi salah satu solusi bagi petani untuk penyediaan pakan ternak, terutama pada saat rumput atau hijauan sulit di dapatkan.

“Dengan menerapkan teknologi ini petani tidak harus mencari rumput setiap hari sehingga ada waktu luang untuk melakukan pekerjaan sampingan,” katanya saat mengunjungi kelompok tani ternak UAU Sarumpun, Nagari Paninjauan Kecamatan Tanjung Raya Kab Agam, Minggu (30/7/2021).

Gubernur mengatakan teknologi fermentasi belum banyak digunakan oleh petani peternak di Sumbar padahal dengan penerapan teknologi itu pekerjaan pemberian makan ternak akan lebih efektif.

“Kita sudah punya ahlinya untuk teknologi fermentasi ini. Kebetulan yang bersangkutan sebelumnya belajar di Australia. Dia juga bersedia membagi ilmu dengan petani peternak lain Karena itu ke depan akan kita coba buatkan forum untuk sosialisasi pembuatan pakan dengan teknologi fermentasi ini,” katanya.

Menurutnya jika petani peternak sudah memanfaatkan teknologi fermentasi maka bisa memiliki waktu untuk mengelola potensi lain seperti kotoran dan urine sapi untuk dijadikan pupuk.

Hal itu itu akan bisa menambah penghasilan petani peternak sehingga membantu meningkatkan kesejahteraan keluarganya.

Biasanya sumber pakan ternak yang biasa dimanfaatkan petani adalah hijauan seperti rumput. Dengan teknologi fermentasi hijauan lokal, jerami dan pohon jagung akan dijadikan silase kemudian ditambahkan nutrisi sebagai konsentratnya seperti mineral, probiotik dan enzim.

Hasilnya bisa menjadi stok pakan yang bisa dimanfaatkan terutama pada masa kemarau yang sulit mendapatkan hijauan.

Anggota DPRD Sumbar Rinaldi mendukung upaya untuk memberikan ilmu teknologi fermentasi kepada petani peternak karena akan sangat membantu pertumbuhan ternaknya sehingga bisa memberikan keuntungan yang berlipat kepada petani.*(BIRO ADPIM SETDAPROV SUMBAR /mp)

ads
BAGIKAN

LEAVE A REPLY