MetroPadang.com-China menutup pabrik Pepsi dan menghentikan impor ayam dari Amerika Serikat (AS), dalam salah satu upayanya melawan klaster baru virus corona keputusan itu disampaikan pada Minggu (21/6/2020)
Para pejabat Kementerian Kesehatan China melaporkan adanya 22 kasus baru corona di Beijing, usai menguji lebih dari 2 juta penduduknya  pengujian massal ini dilakukan untuk mencegah gelombang baru wabah Covid-19, yang terkait dengan pasar grosir di Beijing.
Administrasi Umum Kepabeanan China mengatakan, impor ayam beku dari Tyson Foods telah dihentikan sementara, setelah virus corona ditemukan di salah satu fasilitas produksinya produk dari Tyson Foods yang telah tiba di China akan ditarik.
Kemudian produsen minuman bersoda ternama, Pepsi, juga diperintahkan untuk menutup salah satu pabriknya di Beijing, setelah beberapa karyawannya positif corona keterangan itu disampaikan juru bicara perusahaan, Fan Zhimin, dikutip dari AFP Minggu (21/6/2020).
Sejauh ini ada lebih dari 220 orang yang positif virus corona di klaster baru Beijing, yang setelah ditelusuri ternyata bersumber dari talenan untuk memotong salmon impor di pasar Xinfadi.
Pasar itu memasok lebih dari 70 persen produk makanan segar ke Beijing, dan telah ditutup pemerintah menyarankan warga untuk membuang seafood beku dan produk kacang yang dibeli di sana.
Pemerintah pada Jumat juga menyerukan upaya nasional untuk memeriksa semua produk makanan segar yang berasal dari “negara-negara berisiko tinggi”, menyusul munculnya klaster baru virus corona di pabrik-pabrik Jerman dan AS.
Para pegawai di restoran, pasar swalayan, pasar tradisional, dan kurir pengiriman makanan akan dites Covid-19 oleh pemerintah, kata Gao Xiaojun dari Komisi Kesehatan Beijing.
Gao melanjutkan, pemerintah sedang melakukan tes corona yang terbagi ke dalam kloter-kloter, sehingga mereka bisa melakukan hingga 1 juta tes per hari.
Kepala ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China pada Jumat (19/6/2020) menerangkan ke media, bahwa wabah baru telah dikendalikan tetapi kasus baru masih akan muncul di Beijing.
Wabah ini juga telah menyebar ke Tongzhou, lokasi kantor-kantor pemerintah China. Keterangan itu disampaikan pejabat Kemenkes China pada Minggu.
Sebagian besar kasus baru di China akhir-akhir ini hingga klaster baru Beijing, sebagian besar dibawa oleh warga negara China yang kembali dari luar negeri. (MP)
BAGIKAN

LEAVE A REPLY