MetroPadang.com – Kapolda Sumbar Irjen Pol Drs. Toni Harmanto, MH menyampaikan bahwa, selama dua hari pemberlakuan kebijakan larangan mudik, untuk wilayah Sumbar tidak ditemukan adanya warga yang berani menerobos. Semua kendaraan ditindak tegas dengan putar balik.
“Sosialisasi sudah jauh hari ya. Belum ada pelanggaran dari warga, masyarakat yang menerobos (penyekatan),” kata Toni usai rapat koordinasi dengan bupati dan wali kota se-Sumbar, Jumat (7/5) di Mapolda Sumbar.
Sementara, Kabid Humas Polda Sumbar Kombes Pol Satake Bayu Setianto, S.Ik menyebut, pada hari pertama pelaksanaan Operasi Ketupat Singgalang ini, pihaknya telah memutarbalikkan ratusan kendaraan yang masuk atau keluar Provinsi Sumbar.
“Sehari operasi (Ketupat Singgalang), pelanggar mudik pada saat larangan mudik dan telah memutar balik kendaraan sebanyak 165 kendaraan,” ujar Kombes Pol Satake Bayu, Jumat (7/5).
Disebutkan, dari ratusan kendaraan yang diputar balikkan tersebut terdiri dari 68 kendaraan sepeda motor (roda dua), 75 mobil pribadi, 14 bus dan 8 mobil travel.
Sedangkan jumlah pemudik yang naik kendaraan tersebut mencapai ribuan orang. “Jumlahnya ada 3.263 orang,” beber Kabid Humas Polda Sumbar.(mp)
ads
BAGIKAN

LEAVE A REPLY