Metro Padang.com-Menentukan pemain terbaik selama dekade terakhir adalah upaya yang sangat sulit. Beberapa pemain, seperti Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi, memilih diri mereka sendiri, tetapi sulit untuk membedakan dalam posisi mencetak gol tanpa gol.

Masalah utama adalah, tentu saja, banyaknya liga sepak bola. Membandingkan seorang gelandang di Liga Spanyol dan satu di Liga Primer Inggris adalah tantangan nyata. Dengan demikian, XI ini tidak didasarkan pada pujian individu tetapi dampak masing-masing pemain terhadap tim khusus mereka – dan posisi pada umumnya.

Sebagai contoh, inklusi Dani Alves di bek kanan sebagian besar karena dia merevolusi posisi, mengubahnya dari tempat yang murni defensif menjadi yang diharapkan berkontribusi dalam serangan itu. Tahun 2010 sangat kuat di beberapa posisi. Neymar, Kylian Mbappe, dan Robert Lewandowski semuanya sangat sulit dihilangkan di depan. Begitu pula Steven Gerrard, Xavi, Andrea Pirlo, dan David Silva di lini tengah.

iklan

hubungi saya untuk pendaftaran atau hal penting lainnya

Telepon: 081275511555 / 081371195735




Namun, dekade ini ditentukan oleh kelahiran kembali sepak bola yang berkelas dan berbasis kepemilikan. Pasukan ini adalah perwakilan terbaik dari cetakan itu.

Manuel Neuer
Dikenal karena gaya permainan atletik “penjaga-penjaga”, Neuer telah memantapkan dirinya sebagai salah satu pemain hebat sepanjang masa di antara tongkat. Jerman dapat mengoper serta gelandang dan menghentikan tembakan serta siapa pun. Pujiannya juga cocok dengan tes mata. Dia membantu Bayern untuk masing-masing dari tujuh gelar Bundesliga terakhir, dan memenangkan Piala Dunia pada 2014.

Dani Alves
Alves adalah salah satu pesepakbola paling berdekorasi sepanjang masa, dengan 40 penghargaan dimenangkan selama hampir 20 tahun karirnya. Dimulai pada awal 2000-an, Alves telah mendefinisikan kembali peran sebagai bek sayap dengan melakukan serangan mematikan seperti halnya ia bertahan.

Sergio Ramos
Sebagai seorang ahli seni hitam, Ramos adalah salah satu yang terbaik di dunia tidak hanya karena kecakapan defensifnya, tetapi juga karena kemampuannya untuk memperluas aturan. Dia mengembangkan kebiasaan mencetak gol besar untuk Real Madrid, mencetak sundulan penting di final Liga Champions pada 2014 dan 2016. Dia juga mulai sebagai bek tengah untuk skuad pemenang Euro 2012 Spanyol.

Giorgio Chiellini
Mungkin salah satu pembela satu lawan satu terbaik yang pernah ada, Chiellini dikenal karena kekuatan dan keuletannya. Dia menjadi kapten Juventus dan tim nasional Italia, memimpin keduanya menuju kesuksesan sepanjang 19 tahun karirnya. Meski absen dalam beberapa pertandingan karena cedera, pemain Italia ini telah memenangkan delapan gelar Serie A berturut-turut.

Marcelo
Marcelo merayakan kemenangannya saat Real Madrid mencapai final Liga Champions 2018. Seperti rekan satu tim nasional Brasil-nya Dani Alves, Marcelo adalah bek sayap yang menyerang. Tapi di mana permainan Alves ditandai oleh kecepatan, Marcelo mengandalkan keterampilan dribbling yang unggul untuk menjadi berbahaya di masa depan. Dia telah memulai untuk Real Madrid sejak 2009, mengumpulkan enam penampilan FIFPro World11 dalam dekade terakhir.

Sergio Busquets
Mantan manajer Spanyol, Vicente del Bosque, mengatakan: “Anda menonton pertandingan, Anda tidak melihat Busquets. Anda menyaksikan Busquets, Anda melihat seluruh pertandingan. ”Busquets bukan pencetak gol atau penyedia assist, tetapi ia memainkan peran penting yang menjembatani kesenjangan antara pertahanan dan lini tengah. Pelintas yang luar biasa, dia adalah titik awal serangan Barcelona yang menghancurkan.

Andres Iniesta
Di antara pemain-pemain terbaik sepanjang masa, Iniesta telah bermain di mana-mana di lini tengah dalam karirnya yang panjang. Tahun-tahun terbaiknya datang bersama rekan setim Barcelona Xavi, di mana Iniesta maju dan menciptakan banyak sekali peluang bagi Lionel Messi. Dia adalah bagian dari setiap FIFPro World11 dari 2010-2017 dan telah memenangkan sembilan gelar La Liga.

Luka Modric
Modric telah membuktikan dirinya sebagai salah satu gelandang terbaik di dunia selama dekade terakhir. Kaki cepat dan kemampuan umpannya menonjol, tetapi ia juga terbukti menjadi pencetak gol yang tepat waktu. Sementara ia telah memenangkan Ballon D’or dan empat gelar Liga Champions, mungkin pencapaian terbesarnya adalah membawa Kroasia ke final Piala Dunia 2018.

Lionel Messi
Lionel Messi memenangkan Ballon d’Or lima kali saat ia membantu FC Barcelona memenangkan La Liga tujuh kali dalam dekade ini.Messi memulai dominasinya pada usia 22 tahun, di mana ia memenangkan Ballon D’or pertamanya. Dia telah memenangkan lima sejak dan membuktikan dirinya sebagai yang terbesar yang pernah bermain game. Dengan lebih dari 700 gol karir, 10 gelar La Liga dan empat Liga Champions, ada sedikit Messi yang belum tercapai. Dan pada usia 32, dia memiliki beberapa tahun lagi untuk memecahkan lebih banyak catatan.

Zlatan Ibrahimovic
Ibrahimovic kemungkinan akan mencalonkan diri sebagai pemain dekade ini. Tapi dia mendukung kesantunannya dengan produksi di lapangan yang hebat selama 10 tahun terakhir. Pada 2011, ia mendominasi di AC Milan, sebelum pindah ke Paris Saint German, di mana ia hanya membutuhkan tiga musim untuk menjadi pencetak gol terbanyak sepanjang masa – yang menjadikan dirinya sebagai pemain hebat sepanjang masa.

Cristiano Ronaldo
Sementara Messi adalah talenta sepakbola terbaik sepanjang masa, Ronaldo adalah atlet fisik terbaik yang pernah menendang bola. Dimulai sebagai gelandang kanan, Ronaldo bergerak lebih tinggi di lapangan selama dekade terakhir, menjadi salah satu pencetak gol terbanyak yang pernah ada. Lima penghargaan Ballon d’Or, empat gelar Liga Champions, dan lebih dari 700 gol karier membantu menyatakan klaimnya sebagai salah satu yang terbaik.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY